Bupati Kasmarni Ajak Masyarakat Negeri Junjungan Perkuat Komitmen Cegah Paham Radikalisme dan Terorisme

MANDAU - Bupati Bengkalis Kasmarni mengajak masyarakat Negeri Junjungan untuk memperkuat komitmen guna mencegah paham radikalisme dan terorisme dalam keluarga, sekolah maupun masyarakat.

Hal tersebut diungkapkan Bupati Kasmarni melalui Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Setda Kabupaten Bengkalis Andris Wasono kala membuka Forum Koordinasi Pencegahan Terorisme (FKPT) Provinsi Riau di Gedung Bathin Betuah Kantor Camat Mandau Kamis, 20 Juni 2024.

Dalam sambutan Bupati Kasmarni mengajak masyarakatnya turut bersama-sama memantau, jika ada tindakan yang sifatnya menyimpang dari ajaran agama serta segera melaporkan ke RT, RW, Lurah atau pihak berwenang lainnya.

“Sampai saat ini Pemerintah Kabupaten Bengkalis terus berupaya melakukan upaya-upaya pencegahan penyebarluasan paham radikalisme dan terorisme ditengah-tengah masyarakat dengan membangun sinergi dan kolaborasi dengan banyak pihak, seperti TNI, Polri, ormas keagamaan maupun lembaga-lembaga non pemerintah lainnya,” ujarnya.

Lanjut Andris Wasono, bahkan dalam program unggulan Pemerintah Kabupaten Bengkalis, telah menugaskan penyuluh agama di 136 desa dalam wilayah Kabupaten Bengkalis, salah satu tugasnya memberikan penyuluhan, pemahaman serta berperan aktif dalam meredam dan menyelesaikan setiap permasalahan umat. Termasuk memberikan pemahaman akan bahaya radikalisme dan terorisme.

Dengan tema “Smart Indonesiaku, Bersatu Bangsaku dalam Pencegahan Radikalisme dan Terorisme”, adapun pesertanya sebanyak 100 orang, terdiri dari siswa/siswi tingkat SMP di Kecamatan Bathin Solapan dan Mandau.

Turut hadir dalam kegiatan tersebut, Direktur Pencegahan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme Irfan Idris, Ketua Forum Koordinasi Pencegahan Terorisme Provinsi Riau Dinawati, Camat Mandau Riki Rihardi, narasumber Neliana Puspita serta Sekretaris Disdalduk KB Akna Juita. #DISKOMINFOTIK